google-site-verification: google99d00c1a52e95c01.html OBOR DAN HUJAN - Dunia Imajinasi dan Inspirasi

OBOR DAN HUJAN




Aku pernah melewati jalan setapak ini. Remang-remang, hanya sinar rembulan, sinarnya tidak sampai ke bumi. Karena tertutup oleh mendung. Aku harus segera sampai desa sebrang, ada Ayah yang menungguku di sana. Dia membutuhkan obor yangku bawakan ini.

Membawa bekal seadannya, ku bawa obor pesanan Ayah. Aku mengendap-endap jalanan, meskipun aku membawa obor, jalanan terlihat silau. Langkahku sempat terhenti sejenak. Terhenti karena gerimis turun, semakin lama semakin lebat. Padahal obor ini harus segera diantar ke temat Ayah. Tadi ibu sempat berpesan, “Apapun yang terjadi, obor ini harus sampai ditangan Ayah tetap menyala,” pesan ibu nampaknya membuatku terhenti, berfikir ulang. Tidak mungkin aku menembus hujan, sekalipun aku menembus hujan, obor akan mati ditengah jalan.

Aku sempat berhenti beberapa saat, menanti hujan reda dan segera aku berlari mengantarkan obor kepada Ayah. “Jangan terlalu lama, ayah menunggumu,”. Hujan terus turun tak henti, halilintar sesekali menyambar, aku masih berfikir, aku gundah dengan pesan ibu dan memikirkan kondisi ayah di sana yang ketakutan dengan gelap.

Aku tidak boleh diam menanti hujan reda, karena hujan ini tidak tahu akan berhenti kapan. Jika aku menerjang hujan dan tetap berlari, obor akan mati sepanjang perjalanan. Hujan akan memadamkan bara api obor. Sedangkan ibu berpesan agar obor jangan sampai padam. Ketika aku menunggu hujan reda, aku bisa membayangkan ayah di sana ketakutan, dan aku tidak mungkin membiarkan ayah ketakutan sendirian di sana. Lagi-lagi aku memikirkan orang-orang yang aku sayang.

Yang perlu aku lakukan hanya “keputusan”, keputusan untuk menerjang hujan deras, dan tidak mempedulikan yang lain, terpenting aku berlari meninggalkan gubuk tempatku berteduh ini?. Aku harus berlari meninggalkan gubuk yang nyaman ini, resiko yang akan dapatkan jelas lebih besar, obor mati di tengah jalan, terpeleset karena jalanan licin, tidak melihat jalan yang setapak ini. Aku harus siap berlari meninggalkan tempat ini, tidak mempedulikan pesan Ibu. Yang perlu aku lakukan hanya keberanian menjemput resiko di depan sana, mengesampingkan dan membawa sakit (Jika jatuh terpeleset di jalan terjadi) dan berusaha menjadi seorang pemberani ditengah kegelapan. Itu yang harus aku lakukan demi Ayah yang ketakutan disana.

Aku pun berlari, dan ketakutan itu benar terjadi. Lebih jelas, setelah itu akan mendapatkan rasa puas, sakit selama perjalanan akan terhapus menjadi senyuman kebahagiaan, karena aku menemukan Ayahku baik-baik saja. Kabar buruknya, bisa saja aku mati ditengah perjalanan karena terpeleset dan terjatuh ke jurang paling dalam. Yang jelas, hanya ada optimisme yang tersisa, berani mengambil keputusan atau tidak mengambil keputusan, tetap ada dua jalan keluar yang positif dan negatif. Perang hati itu hal yang wajar, hasilnya tetap sama RESIKO.

OBOR DAN HUJAN OBOR DAN HUJAN Reviewed by Elisa ELisa on Monday, February 03, 2014 Rating: 5

No comments:

Sahabat

Powered by Blogger.